Kilas Balik Zaman SMP


Setelah sebelumnya saya nge-post tentang momen – momen jaman SD, sekarang saya lanjutkan ke kenangan – kenangan jaman SMP. Saya dulu didaftarkan oleh orang tua saya di SMP N 1 Kebumen, SMP unggulan di Kebumen. Saya tak tahu apa – apa, saya hanya nurut ama orang tua, tapi itulah salah satu kunci sukses saya selama menjalani pendidikan disekolah tersebut. Apalagi saya juga harus berbagi waktu dengan pendidikan pesantren yang super padat dan berat.

Kelas VII-C

  • Hari pertama sekolah dikota jauh dari orang tua.
  • Hari pertama pulang sekolah minta jemput.
  • Hari pertama pulang sekolah harus pake sarung.
  • Hari pertama sekolah dengan non-muslim.
  • Hari pertama sudah bingung cari kelas dan ternyata kelasnya bekas laboratorium biologi.
  • Sebelum hari masuk, malah ke jakarta, pulang dini hari dan langsung pergi sekolah ke kota
  • Sekolah ini adalah yang terbaik di kebumen, tp saya taunya setelah masuk, yang daftarin orang tua
  • Dalam masa MOS udah punya musuh gara2 dibilang pelit gak mau minjemin buku.
  • Sudah menjadi korban percintaan seorang teman, akhirnya sebangku ama cewek dan ini adalah suatu yang sangat aneh bagi saya waktu itu.
  • Disinilah nama panggilan saya mulai berubah, dari dulu saya dipanggil dengan ‘Har’ (bahkan tetangga – teangga gw gak tau nama gw ada ‘Ma’sum’ nya) –> ada yang namanya Alhari soalnya walaupun akhirnya dipanggil bagong
  • Mengenal dunia percontekan untuk pertama kalinya
  • Pertama kalinya dan satu – satunya les yang saya ikuti, hanya bertahan seminggu, gak tahan, males
  • Ada – ada kerjaan sebagai mahasiswa karena dapet giliran jaga kantin dan emang dijadwal seperti itu
  • Bukan termasuk golongan orang cerdas dikelas, palingan cuma masuk 10 besar doang
  • Selalu ada nilai sembilan di raport untuk mapel agama
  • Pernah ada pengalaman lucu di bahasa Inggris, pelajaran yang gak pernah saya kuasai sampai sekarang, en dog = an egg.
  • Akhirnya upacara rutin tiap senin
  • Pernah nangis karena jatuh pas olahraga dilapangan basket, lutut berdarah lumayan parah

Kelas VIII-C

  • Masuk dalam kelas dengan orang – orang kalem
  • Kelas terasing, gak ada yang bening dikelas, hahaha
  • Masih cuma 10 besar dalam kelas
  • Dapet guru bahasa Inggris baru, cerewetnya minta ampun, ceriwis banget ngomongnya, makin gak ngerti aja
  • Dapat pelajaran nari, dapet tugas bikin tarian per kelompok, kelompoknya laki – laki semua, narinya kuda lumping kalo gak salah, pake latian sekali sekaligus cari gerakannya, hasilnya? Ya sesuai persiapannya…
  • Pas ke jatah piknik ke jakarta biasa tujuannya, dufan, museum iptek, keoang mas, ragunan. Isinya ya biasa aja sih…
  • Dapat guru bahasa Indonesia yang baru juga, agak dianggap ‘aneh’ ama anak2, entahlah….
  • Seperti biasa selalu ada nilai 9 dirapot untuk mata pelajaran agama

Kelas IX-E

  • Merupakan salah satu kelas elite menurut tradisi
  • seperti biasa juga, nilai sembilan selalu muncul dirapot untuk agama
  • Mengalami  tulang retak gara2 bola, masih masa try out UN, harus pake tingkat kalo ke sekolah
  • Ada acara pergelaran musik wajib tiap kelas, termasuk bikin pameran dikelas, selama seminggu, gak terlalu berperan sih, karena saya bukanlah siapa2…
  • Kelas ini juara satu untuk pagelaran dan pameran dari kelas 3, tp setelah diumumkan pas upacara sekitar 3 hari kemudian juara untuk pameran dicabut karena salah satu guru merevisi penilaian. Aneh, katanya sih ada yang protes karena kelas saya dibantu peralatan profesional.
  • Pas try out UN alhamdulillah selalu lulus, tapi nilai selalu diambang batas lulus, terutama bahasa Inggris, pasti selalu dibawah 5, hahaha…
  • Akhirnya lulus juga pas UN. Setelah setiap malam sebelum ujian selalu sholat tasbih, sesuai arahan ustads dipesantren dan emang ternyata manjur men, terima kasih ya Alloh. Nilainya pun cukup menggembirakan untuk Matematika karena saya dapet hasil sempurna alias 10, untuk bahasa Indonesia cukup 8,.. karena tindakan konyol yang saya lakukan, dan bahasa Inggris cukup 6,.. dengan ilmu kira2 saya, hahaha…
  • Hasil ini cukup diluar dugaan sih, gak nyangka bisa dapet segitu. Terkadang berfikir itu gak sebanding dengan otak saya, karena gak pernah belajar dan bukanlah golongan orang pinter untuk lingkungan SMP terbaik dikabupaten.
  • Nilai UN cukup menghantarkan saya ke SMA terbaik se-kabupaten…..

About Asyhar


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: