7 Makanan ‘Aneh’ Masa Kecil


Kemarin pas kumpul-kumpul lebaran ada yang nyeletuk sogok telik, sekarang kayak udah jadi barang langka. Terus jadi keinget jaman-jaman kecil yang suka makan makanan yang kalo diinget-inget seperti makanan aneh-aneh. Berikut beberapa makanan jaman kecil saya yang sekarang cukup asing untuk ditemui di jaman sekarang.

Sogok Telik

Sogok Telik

Sogok Telik merupakan jenis kacang-kacangan berwarna merah mengkilap. Katanya nama latinnya adalah Adenanthera pavonina. Jaman kecil suka ngumpulin biji yang udah berjatuhan di tanah kemudian disangrai untuk dimakan biji dalamnya. Rasanya guring mirip kacang. Sangrainya pun biasanya sederhana dengan modal batu bata, seng, dan pasir.

Cimplukan

Cimplukan

Cimplukan (Physalis angulata L) ini tanaman herba yang banyak ditemukan disawah atau kebun. Mungkin memang udah banyak yang kenal tapi kalo yang suka nyemil mungkin jarang. Sewaktu masih kecil dulu sering nyari buah ini pas ikut orang tua ke sawah atau kebun karena rasanya yang manis. Tapi harus pinter-pinter milih karena kalo yang belum mateng rasanya pait.

Beton

Kluweh

Dulu suka banget nyari beton buat dibakar ataupun di rebus. Beton ini bukan cor-coran semen tapi biji nangka ataupun biji kluweh. Kalo biji nangka mungkin udah familiar dan lebih mudah dicari jaman itu tapi kalo kluweh, carinya agak susah. Kluweh itu pohonnya mirip2 sukun, tapi buahnya agak berduri. Katanya buahnya juga bisa disayur tapi saya juga belom pernah nyobain. Beton-beton ini rasanya sangat durih apalagi kalo dibakar dan dimakan selagi panas.

Jamur So

Jamur So

Jamur So

Jamur mungkin memang makanan yang umum atau terlalu mainstream. Tapi jamur yang satu ini agak beda. Jamur ini tumbuh disembarang tempat dengan warna kulit kuning kecoklatan dan agak kusam. Jamur ini kalo kelamaan akan jadi abu. Bagian yang dimakan adalah bagian tengahnya yang berwarna putih sampai agak ada sedikit bagian yang menghitam. Kadang kita sampe keliling kampung buat nyari. Cara masaknya juga sangat tradisional dengan dibungkus daun pisang kemudian dibakar di bediang (sampah-sampah dedauanan yang dibakar) atau ditungku masak yang pake kayu bakar. Bumbunya hanya sekedar garam pun sudah sangat nikmat.

Rujak

Babal

Rujak juga jenis makanan yang udah familiar tapi ada sedikit perbedaan definisi didaerah saya. Yang anamanya rujak itu ya yang diuleg atau ditumbuk, sedangkan yang Cuma diiris-iris pake bumbu yang dicolek itu namanya lutis. Dulu kalo bikin rujak itu komponen wajibnya adalah babal dan pace. Babal adalah bakal nangka yang masih segede jempol, biasanya dipilih yang masih hijau atau kekuningan. Kalau pace ambil yang udah tua tapi masih keras. Waktu kecil paling seneng kalo ada yang ngajakin bikin rujak beginian, rasanya maknyus.

Salam

Biji Salam

Salam itu mungkin kalian banyak yang udah kenal tapi kalo makan buahnya pernah coba? Biji salam yang udah matang warnanya merah tua dan rasanya manis-manis dengan sedikit sensasi sepet. Beda pohon beda jenis buahnya. Kita paling seneng yang buahnya tebal-tebal. Kalo udah musimnya berbuah, pohon-pohoon salam udah jadi tempat maen, ranting-rantingnya pada diputusin sampai dimarahin ama yang punya pohon, haha.

Blimbing-Blimbingan

Blimbing-Blimbingan

Buah yang satu ini rasanya kecut, bahkan kecut banget. Tumbuhannya benruk herba yang udah kayak rumput. Tumbuhnya ditempat-tempat yang lembab, kayak diblumbang (sejenis kali kecil tapi biasanya gak ada airnya). Tanaman ini termasuk sulit dicari, jadi kalo nemu berasa seneng banget buat nyemil sambil meringis-meringis karena saking kecutnya.

About Asyhar


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: