Ngekost: Belajar Hal Baru


Akhirnya, setelah 12 hidup merantau ngerasain juga yang namanya ngekos beneran. Keputusan ngekos juga dadakan, terutama karea ada temennya. Ya, selama 10 bulan kerja saya masih hidup numpang. Maklum hidup dikota orang ‘hampir’ tanpa ada orang yang saya kenal. Sampai akhirnya datang teman yang kerja disekitaran daerah yang sama. Nemenin nyari kosan dan akhirnya memutuskan ikut ngekos.

Banyak hal yang berbeda antara hidup numpang dan ngekos. Selama seminggu ini terasa banget bahwa ngekos itu lebih capek. Mungkin selama ini saya terlalu dimanja oleh sistem. Jaman SMP-SMA oleh sistem pesantren, jaman kuliah oleh sistem asrama, dan jaman awal kerja kemarin oleh sistem numpang.  Yang semua itu ada yang ngurusin, beda dengan ngekos yang semua diurus sendiri.

Kosan saya ini jaraknya lebih jauh dari tempat numpang sebelumnya, jadi tantangan pertama adalah belajar capek dijalan. Apalagi dengan macetnya jalanan jakarta. Kalau sebelumnya hanya menyusuri jalanan kampung ataupun komplek, sekarang harus ngelewatin jalan nasional yang berderet pabrik dan menambah kemacetan. Apalagi selama satu minggu pertama ngekos saya terus-terusan pulang malem.

Yang namanya kosan itu ya seadanya beda dengan tempat saya sebelumnya yang bisa dibilang always on untuk berbagai fasilitas. Kosan itu tergantung kita yang ngekos mau bawa fasilitas apa. Berhubung saya masih awam dan males, jadi ya gak bawa apa-apa dan sekedar bawa diri aja. Sebelumnya kalo mau konek internet wifi udah tersedia, kalo mau ngeteh/ngopi/nyusu tinggal ngocorin air panas, mau nonton tv tinggal mencet. Kalo sekarang udah gak ada cerita-cerita seperti itu. Namun kita emang harus move on, tidak boleh menyamankan diri dalam satu kondisi karena kita masih muda.

Hidup ini gak datar, bahkan kita sudah tak asing dengan isitilah roda kehidupan. Kadang kita berada diatas, dibawah, disamping kanan, disamping kiri, dan posisi lainnya. Kita harus belajar senang, belajar nyaman, belajar susah, belajar capek, dan semuanya. Harapannya adalah kita bisa me-manage semua keadaan tersebut dalam satu frame yang sama, yaitu bersyukur. Bismillah, mari move on belajar lingkungan baru dengan kebiasaan baru. Semoga saya terus masuk dalam golongan orang-orang yang bersyukur, aamiiinn.

About Asyhar


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: